…berbagi cerita untuk semua

PASAR KAGET

with 17 comments

Beberapa bulan belakangan ini setiap hari rabu sore, di Jl. Labersa, arah mau ke rumahku, selalu ramai oleh masyarakat. Keramaian yang kadang membuat macet jalan itu pertama-tama kukira adalah orang jual obat. Tapi ternyata itu adalah sebuah pasar.

Lho kalo pasar seharusnya Bang Fiko udah tau dari awal donk? Seharusnya memang begitu kalau saya tinggal di lingkungan pasar. Tapi pasar yang satu ini namanya “Pasar Kaget”. Kenapa namanya pasar kaget? Karena waktu pertama-tama dulu, masyarakat yang tinggal di lingkungan sekitar pasar itu akan kaget karena tiba-tiba ada pasar. Yang kedua, masyarakat juga akan kaget begitu mengetahui bahwa barang-barang yang dijual disana -sebagian besar sembako- dijual dengan harga murah. Paling tidak turun beberapa persen dari harga jual di pasar atau di kedai-kedai.

Setelah beberapa kali setiap rabu sore melewati pasar itu, akhirnya niat juga untuk mampir. Kebetulan pula Aksan minta dibelikan roti bakar sandwich yang dijual murah meriah disana. Sambil menunggu pesanan, jepret-jepret dulu deh..

100_1069100_1070100_1072

Nah, Pasar Kaget ini bisa menjadi solusi belanja murah bagi ibu-ibu atau bapak-bapak yang mau berbelanja kebutuhan harian. Lumayankan kan, bisa dapat beraneka kebutuhan sembako sekaligus bisa berhemat.

Keberadaan Pasar Kaget ini sempat diprotes oleh para pemilik kedai yang berjualan di sekitar lokasi pasar. Katanya pendapatan mereka menurun karena masyarakat lebih senang berbelanja disana. Tapi menurutku, karena cuma dilaksanakan sekali dalam seminggu, gak ada salahnya donk.. Kan masyarakat sekitar juga yang menikmatinya, termasuk pemilik kedai yang berbelanja di sana untuk dijual kembali di kedainya.

Oya, Pasar Kaget ini terlaksana atas kerjasama para pedagang dengan pemuda setempat. (Kayak bahasa iklan ya..) Dan masing-masing pedagang tidak dipatok harus bayar berapa agar bisa berjualan disana, tetapi seikhlasnya aja. Pasar kaget ini juga dilaksanakan berpindah-pindah tempat dari satu lingkungan ke lingkungan lainnya.

Written by bang fiko

Mei 20, 2009 pada 7:00 am

17 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. ass.
    mas, seru juga ni pasar kagetnya, sampe ada tukang roti bakar segala. eh, ada premannya ga?
    di jaman serba sulit seperti sekarang, kehadiran pasar kaget seperti di atas tentu diserbu masyarakat,apalagi harga-harganya di bwh harga pasar, apalagi kualitasnya sama dengan harga pasar atai kedai.
    wassalam

    Neng Rara

    Mei 20, 2009 at 8:13 am

  2. asal pasar kagetnya ga buat jantungan ya ..hihi
    belanja lebih muraahhh.. mau donk (naluri perempuan..)

    Nietha

    Mei 20, 2009 at 8:40 am

  3. asyik nih bang,.bisa belanja murah..

    Dinoe

    Mei 20, 2009 at 8:54 am

  4. @ Neng Rara : Premannya lagi nunggu roti bakar tuh.. Hehehehe
    @ Nietha : Jantungan juga sih awalnya.. Kirain ada apa rame-rame… Waduh yang mo belanja… Hayo diborong..
    @ Dinoe : Yup, Bro.. Dipilih… dipilih… Murah… Murah… Hahaha

    bang fiko

    Mei 20, 2009 at 2:12 pm

  5. waaa… sesama Asmara, salam kenaaal!!
    di daerah rumahku juga ada pasar kaget mas, tapi tiap senin malam. yg dijualin lucu2, maenan anak2, baju2, tapi blom pernah mampir, berhubung kalo pulang langsung ngurus anak😛

    de asmara

    Mei 20, 2009 at 3:50 pm

  6. wah salut banget buat pemuda disana, bisa kerjasama ngadain pasar kejut eh pasar kaget dink. semoga acara seperti ini bisa dilakukan rutin sebulan, tiga bulan, atau setahun sekali. jadi program nya tidak berhenti disini saja.

    aR_eRos

    Mei 20, 2009 at 3:58 pm

  7. oia salam kenal ya *salaman*
    ditunggu kunjungan balik dan komentarnya dalam tulisan sejarah, seluk beluk dan template keren buat blogspot . awas lho kalao engga berkunjung balik tak gebukin entar hehehe *kabuuurr

    -eros—

    aR_eRos

    Mei 20, 2009 at 3:58 pm

  8. wadoh seri nuh bang, bisa makan roti bakar hehehehe,,, seru nih😀

    JONK

    Mei 20, 2009 at 4:25 pm

  9. @ de asmara : Lho… itu bukan pasar malam? Kan malam-malam.. heheheh

    @ eros : Acara pasar kagetnya tiap minggu tuh… Rutin

    @ Jonk : Mau mau mau? hehehe

    bang fiko

    Mei 20, 2009 at 5:23 pm

  10. wah kalau di pekanbaru pasar kaget hanya ada waktu bulan puasa aja. dan sering di buka di daerah kampus unri. emang bener sih bikin macet jalan….
    dimana mana yang namanya kaget ya selalu ngagetin kita ya
    termasuk pasar kaget ini.
    hii…….

    bunga raya

    Mei 20, 2009 at 6:58 pm

  11. Asyik jg pasar kagetnya. Di Sby koq gak prnh ada ya..

    Semut

    Mei 20, 2009 at 8:34 pm

  12. Wah,rame yah! Tp enakan d mal, adem AC nya!! D sini gak ada pasar kya gtu..

    Ivan@mobi

    Mei 21, 2009 at 8:26 am

  13. semoga bermanfaat buat semua lapisan masyarakat
    eh ada yang juala roti ya, mau donk dilempar satu hehehe

    oia kenalan dengan blog baru ya *nyodorin tangan* kok diem ce salaman donk
    ditunggu kunjungan balik dan komentarnya di blog gadget dan technologi.
    awas lho kalao engga berkunjung tak jithak pakai tiang listrik wakakaka *kabuuurr *ngumpet

    Gadget and Technology

    Mei 21, 2009 at 4:57 pm

  14. bagus tuh sinerginya, kalo masalah pendapatn menurun dah diatur dari atas rezkinya ya bang…

    CLO

    Mei 21, 2009 at 5:04 pm

  15. @ Bungaraya.. Lha aku tu kan cerita tentang Pekanbaru.
    @ Semut.. Mas Semut yang buat donk… Ajak pemuda-pemuda di sana.. Hehe
    @ blogger baru.. Salam kenal kembali..
    @ Ivan.. DI Mal kan gak ada yang jual sembako, Van.. Hehehe
    @ Gadget N Technology.. Wah kalo di lempar mubazir donk.. (berkunjung ah biar gak dijitakin.. hehe)
    @ CLO.. Bener bos… Rejeki dah diatur, jadi kenapa mesti takut

    bang fiko

    Mei 21, 2009 at 7:58 pm

  16. mampir pagi

    Bang Ais

    Mei 23, 2009 at 8:37 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: